Plastik alga yang aman bagi kesehatan menjadi kompos dalam 200 hari


Green | 24 March 2024

Plastik dianggap sudah menjadi wabah, dan berdampak bagi kesehatan.
Plastik ditemukand mana saja, bahkan sudah menjadi partikel sampah ukuran nanometer.

Dalam beberapa tahun terakhir, terdapat banyak perbincangan mengenai dan penelitian terhadap mikroplastik, pecahan kecil yang hampir tidak dapat dihancurkan yang dihasilkan dari produk plastik sehari-hari.

Sebagian besar penelitian tersebut berfokus pada merancang cara mengumpulkan dan menghilangkan mikroplastik dari lingkungan untuk mencegah masalah kesehatan yang ditimbulkannya.
Sekarang peneliti melakukan pengujian untuk mencari penganti bahan plastik yang mengunakan bahan dasar minyak Bumi.

Solusi plastik ramah lingkungan bahan Alga
Alga atau ganggang adalah bahan alami.
Bahan alga dapat digiling menjadi partikel mikro, 97% berbahan bahan alga akan terurai menjadi kompos dan air kurang dari 7 bulan.

Peneliti dari Universitas California, San Diego (UC San Diego) dan perusahaan ilmu material Algenesis mengatasi masalah ini dari sudut pandang yang berbeda, dengan mengembangkan polimer nabati yang dapat terurai, bahkan ketika digiling menjadi mikroplastik. dalam waktu kurang dari tujuh bulan.

“Kami baru mulai memahami dampak mikroplastik,” kata Michael Burkart, profesor kimia dan biokimia di UC San Diego, salah satu pendiri Algenesis dan salah satu penulis penelitian tersebut. “Kami mencoba mencari pengganti bahan-bahan yang sudah ada, dan memastikan bahan-bahan pengganti dapat terurai secara biologis pada akhir masa pakainya dan tidak akan tertimbun di lingkungan, tetapi tidak mudah.”

Biodegradasi adalah proses mikroba memecah polimer menjadi molekul yang lebih sederhana.
Hal ini harus membuat polimer mengandung ikatan kimia secara fisik dapat diakses enzim pengurai plastik yang dihasilkan mikroba dan mikroba tersebut dapat mengonsumsi molekul yang dilepaskan pemecahan polimer.
Kata plastik terkait polimer, namun tidak semua polimer adalah plastik.
Polimer sendiri diartikan atom yang sama dan saling mengikat.



Saat kami pertama kali membuat polimer berbasis alga ini di tahun 2018, tujuannya agar polimer tersebut benar-benar dapat terurai secara hayati,” kata Robert Pomeroy, seorang profesor kimia dan biokimia
Kami memiliki banyak data yang menunjukkan material jenis ini menghilang di dalam kompos, namun pertama kalinya kami mengukurnya pada tingkat mikropartikel.

Polimer berbahan dasar alga  TPU-FC1, digunakan untuk membuat sepatu biodegradable pertama di dunia. Pomeroy menulis buku tentang bahan berbasis alga.

Untuk penelitian saat ini, para peneliti menggunakan belt sander yang dilengkapi dengan amplas 80 grit untuk menghasilkan mikroplastik dari berbagai bahan, termasuk TPU-FC1.
Amplas atau Belt sander yang berbeda digunakan di setiap material untuk mencegah kontaminasi silang.
Mereka menggunakan langkah berbeda untuk menguji apakah mikroba dapat mencerna mikroplastik sebagai penghancur alami



Hasil yang polimer tersebut dimasukkan ke dalam kompos, yang secara alami mengandung mikroba, dengan kondisi yang sama seperti yang ada di kompos rumah.

Setelah 90 hari, pemeriksaan sampel kompos menunjukkan penurunan mikropartikel TPU-FC1 sebesar 68%, sedangkan jumlah mikropartikel EVA hampir tidak berubah.
Setelah 200 hari, jumlah partikel mikroplastik dalam sampel TPU-FC1 menunjukkan penurunan keseluruhan sebesar 97% dari penghitungan awal (jumlah EVA tidak berubah).

alga bahan plastik baru ramah lingkungan menjadi kompos

Penghitungan partikel mikroplastik berbahan dasar minyak bumi (EVA) dan nabati (TPU-FC1) menunjukkan perbedaan.
Bahan EVA hampir tidak mengalami biodegradasi, sedangkan sebagian besar TPU telah menghilang pada hari ke-200.

Penghitungan partikel mikroplastik berbahan dasar minyak bumi (EVA) dan nabati (TPU-FC1) membuktikan dari kurun waktu 200 hari.
EVA hampir tidak mengalami biodegradasi, sedangkan sebagian besar TPU telah menghilang.

Seperangkat sampel paralel dengan mikroplastik dan kompos yang identik digunakan untuk melacak tingkat karbon dioksida (CO2), diukur menggunakan respirameter.

Ketika mikroba memecah kompos, mereka juga melepaskan gas.
Sampel yang hanya mengandung selulosa berfungsi sebagai kontrol internal untuk memantau latar belakang 'evolusi CO2', pengukuran aktivitas mikroba dalam kompos.

Selulosa mencapai 75% evolusi CO2 dalam waktu 45 hari, menunjukkan bahwa kompos cukup aktif.

Seperti yang diharapkan untuk bahan non-biodegradable, mikropartikel EVA tidak menunjukkan evolusi CO2 selama percobaan 200 hari.
Sedangkan Mikroplastik TPU-FC1 menunjukkan biodegradasi yang signifikan, mencapai 76% evolusi CO2 dalam waktu 200 hari.

Dengan demikian, respirometri mengkonfirmasi biodegradabilitas TPU-FC1 dan menunjukkannya bahwa salah satu hasil dari biodegradasi tersebut adalah konversi karbon dari mikroplastik menjadi CO2.

Karena plastik tidak larut dalam air dan mengapung, plastik dapat dengan mudah terangkat dari permukaan air, sehingga tim selanjutnya menguji mikroplastik tersebut dengan menambahkannya ke dalam air.

Dalam selang waktu 90 dan 200 hari
Hampir 100% mikroplastik EVA tetap ada dan ditemukan, artinya tidak ada yang terbiodegradasi.
Berbeda dengan bahan alami, 90 hari, hanya 32% mikropartikel TPU-FC1 yang ditemukan, 200 hari kemudian tersisa 3%, menunjukkan 97% bahan plastik alga telah terbiodegradasi.



Analisis kimia terhadap plastik alga mendeteksi keberadaan monomer yang digunakan untuk membuat plastik, menunjukkan polimer talga ersebut telah terurai menjadi bahan tanaman.
Analisis lebih lanjut mengidentifikasi bakteri yang mampu menggunakan TPU-FC1 sebagai sumber karbon dan memastikan bakteri memang mampu menguraikannya.

Ini adalah plastik pertama yang terbukti tidak menghasilkan mikroplastik, kata Stephen Mayfield, salah satu penulis studi tersebut
Ini lebih dari sekedar solusi berkelanjutan untuk siklus hidup produk akhir dan pembuangan sampah yang padat.
Ini sebenarnya plastik yang tidak akan membuat kita sakit.

Masalah lain apakah ada produsen yang dapat membuat plastik dengan bahan alga
Membuat plastik biodegradable menggunakan peralatan manufaktur konvensional merupakan suatu tantangan
Namun badan Algenesis mengalami kemajuan dan sudah bermitra dengan Trelleborg untuk memproduksi untuk membuat lembaran berlapis dan RhinoShield untuk memproduksi bodi ponsel.

Artikel Lain

Tahun 2018 penelitian framen plastik, pecahan plastik sangat kecil di dalam air kemasan, menemukan potongan besar. Tahun 2024 terdapat partikel plastik dengan ukuran nano. Baru terlihat mengunakan mikroskop SRS. Belum diteliti lebih lanjut jenis plastik terbanyak. Apakah dampak bagi tubuh, penelitian berlanjut.

Sedotan ramah lingkungan bahan kertas dan bambu, mengantikan sedotan plastik. Tidak juga, beberapa sedotan kertas diteliti mengandung bahan kimia forever. Bahan kimia yang tidak larut dalam tubuh dan alam, atau tidak dapat dibuang serta dapat terakumulasi dalam tubuh. Lebih aman mengunakan sedotan besi atau tanpa sedotan sama sekali.



Batang tomat umum dibuang oleh pabrik, atau digunakan untuk pakan ternak. Penelitian baru dapat dijadikan pelindung metal seperti aluminium untuk kaleng kemasan. Lebih baik untuk kesehatan dibanding bahan BAP plastik untuk makanan.

Film tentang plastik penemuan inovasi dalam industri, setelah 50 tahun plastik menjadi bencana. Semua negara mengalami masalah dengan plastik. Plastik dari industri minyak menjadi produk, sampah, lalu kemana plastik pergi. Film ini adalah akhir cerita, tetapi masalah baru saja dimulai.

Dari Nairobi pemuda insinyur material membuat batu bata dari bahan plastik. Secara teknik sangat mudah, hanya mencampur komposisi bata dan plastik lalu dipanaskan. Sampah plastik seperti botol plastik memiliki kekuatan tersendiri, Bata tidak mudah pecah bahkan 5-7x lebih kuat dari bata biasa.

Bicara sampah di Amerika, penduduk memilah antara sampah plastik dan kertas yang bisa di daur ulang. Tetapi masyarakat Amerika tidak tahu kemana sampah mereka berakhir. Sebagian di ekspor, lalu kemana sampah harus dibuang setelah China tidak lagi menerima sampah.

Berapa banyak sampah plastik digunakan manusia. 44,8% digunakan untuk kemasan, termasuk botol minuman dan tas plastik. Penyumbang sampah plastik ada di layanan pemesanan makanan online. Memicu pengunaan plastik naik 9x lipat



Youtube Obengplus

Trend