Ada yang menyukai elektronik, atau ingin menurunkan power DC ke voltase lebih rendah.

Atau membutuhkan alat untuk menaikan voltase DC lebih tinggi. Alat tersebut dinamai step up DC dan step down DC.

Fungsinya merubah voltase DC ke DC, bisa diatur untuk output lebih kecil atau lebih besar.

Dua alat dapat menjawab pertanyaan diatas
  • Bagaimana menurunkan voltase DC lebih rendah
  • Atau bagaimana menaikan voltase DC agar lebih tinggi dari sumbernya.

Mengapa diperlukan DC to DC untuk menurunkan atau menaikan voltase arus DC seperti arus baterai.

Kendala menurunkan voltase
Untuk menurunkan tegangan DC dengan selisih tidak berbeda jauh bisa mengunakan komponen sederhana. Umumnya digunakan komponen elektronik seperti tahanan atau resistor.

Tapi resistor hanya menurunkan tegangan voltase dengan input fix atau tetap. Misalnya menurunkan 5VDC ke 3VDC. Mengunakan potensio/resistor untuk menurunkan tegangan lebih mudah dan murah untuk dibuat, hanya saja dipengaruhi tegangan input DC ke output DC. Bila sumber input voltase DC turun, maka output dari tahanan ikut turun. Kecuali sumber DV input adalah tetap, seperti dari adaptor DC.

Kendala kedua untuk menurunkan tegangan dengan tahanan seperti resistor atau potensi belum tentu bisa menurunkan current besar (Ampere besar seperti 0,5Amp atau 1Amp). Seperti dalam 1.000mAh secara perlahan resitor menjadi panas, dan akan merusak tahanan / potensi, kecuali mengunakan tipe komponen resistor khusus yang mampu dilewati beban amper tinggi

Belum lagi mencari resistor di toko elektronik. Setelah menghitung ukuran tahanan resistor untuk menurunkan voltase, sudah di dapat kira kira 11k Ohm. Tapi di toko elektronik belum tentu ada ukuran resistor tersebut, pasti penjual menawarkan ukuran sedikit diatas atau dibawa. Akhir bukan mendapatkan resistor dengan ukuran yang tepat, malah membuang waktu dan biaya. Setelah dipasang ternyata resistor tidak lama rusak karena arus yang melewati resistor terlalu besar. Menurunkan tegangan dengan resistor memang murah tapi tidak memecahkan masalah. Resistor untuk produk sederhana masih dapat diterima untuk menahan tegangan besar. Misal memasang lampu LED perlu ditahan dengan sebuah resistor, agar lampu LED tidak rusak.

Kebutuhan lain bila kita membutuhkan step-up DC to DC atau menaikan tegangan DC to DC. Misalnya memerlukan voltase 9V DC, sedangkan sumber yang ada hanya 5V DC.

Kendala menaikan voltase
Dengan alat sirkuit sederhana ini dapat menaikan tegangan arus DC lebih tinggi dari nilai tegangan input yang ada. Seperti input bisa berubah ubah, sementara output voltase DC tetap stabil. Misalnya output yang di inginkan 9VDC, sedangkan sumber power DC yang anda miliki 5V atau 7V DC, selama tidak lebih dari 9V DC.

Sekarang banyak dijual sirkuit untuk menaikan dan menurunkan tegangan, tidak mahal dan tidak repot. Tapi dibutuhkan solder dan sebuah alat ukur voltase.

Contoh sumber arus 5V DC paling mudah di dapat dengan power bank. Dengan alat ini , output dapat dinaik turunkan, seperti ke  6V, 9V, 12V atau voltase diturunkan lebih rendah ke 3V sesuai voltase baterai serta 3,7V sesuai arus baterai lithium. Contoh untuk power lampu senter LED. Bahkan dapat diturunkan sampai ke 1.3V DC.

Anda membutuhkan  salah satu sirkuit dibawah ini. Disebut alat Step Up atau Step Down.untuk menaikan tegangan DC atau menaikan tegangan DC
Seperti gambar dibawah ini, keduanya memiliki fungsi berbeda.

Satu sirkuit untuk menurunkan voltase dan satu lagi untuk menaikan voltase DC.

LM2596 untuk step-up DC to DC dan CN6009 untuk step-down DC to DC
Gambar detil di Google+

Sirkuit LM2596 untuk step-down DC to DC dan CN6009 untuk step-up DC to DC.

Kedua Alat sirkuit board tersebut adalah LM2596 dan CN6009 seperti sirkuit PCB board, memiliki 4 pin, 2 dikiri dan 2 di kanan untuk arus masuk dan keluar.
  • 2 input DC (+ dan -)
  • 2 output DC (+ dan -)

Kedua alat tersebut dilengkapi satu potensi yang mengatur output yang dibutuhkan.
  • Alat LM2596 untuk menurunkan voltase tegangan lebih rendah dari sumber power DC
  • Alat CN6009 untuk menaikan voltase tegangan lebih tinggi dari sumber input power DC
Keunikan kedua PCB tersebut memiliki output stabil sesuai kebutuhan anda . Bila anda memerlukan alat untuk naik turun, juga tersedia. Tapi harganya lebih mahal. Atau untuk menaikan beban Ampere sebagai output juga tersedia. Jadi sangat sederhana mengunakan sirkuit yang sudah jadi seperti ini.

Ketika mengunakan alat ini, perlu diatur arus voltase yang keluar dari potensio di board, maka sirkuit tersebut akan memberikan output tetap. Walau nantinya input DC yang diberikan berbeda beda tegangan sesuai batas yang ditentukan. Sebagai contoh dibawah ini
  • Misalnya memiliki input DC 5V (seperti power bank). Lalu dinaikan menjadi voltase power 9V adaptor, maka outputnya akan tetap 9V. Bila diganti dengan adaptor 6 V DC, arus outputnya akan sama dan tetap 9V DC
  • Demikian juga untuk step-down. Berapa pun input yang dimasukan, asalkan pada output DC sudah diukur maka output DC dari PCB akan mengeluarkan arus voltase DC yang sama
Kedua board berbeda tipe dan fungsi , di gambar kiri bawah untuk menaikan tegangan DC ke DC (CN6009)
Dan di gambar kanan bawah untuk menurunkan arus DC ke DC (LM2596). Kedua perlengkapan ini sangat populer dibahas di media elektronik internet, karena harganya sangat murah dan fungsinya lebih tepat dengan output stabil.

Dan ukurannya relatif kecil untuk menurunkan voltase atau menaikan voltase. Sirkuit dibawah ini memiliki lebar  sekitar 2 jari tangan

LM2596 untuk step-up DC to DC dan CN6009 untuk step-down DC to DC

Gambar detil di Google+

Untuk mengunakan alat menurunkan atau menaikan tegangan , perlu diketahui batasan dari kedua perangkat.

Kedua rangkaian elektronik tersebut memiliki kebutuhan power minimum dan maksimum.
Serta maksimum arus (Ampere) yang dilewati. Informasi  spesifikasi dapat dilihat dibawah ini.

 Spesifikasi masing masing board
Step Down DC to DC Step Up DC to DC
Input 4-35V DC 5 - 32V DC
Output 1.23V-30V DC 5.5 - 34V DC
Current Output 2A 3A
Efisiensi 92%   -
Chip Gen  LM2596 XL6009

Untuk menurunkan tegangan dari LM2596.
Misalnya anda memiliki 5V DC dan ingin membuat arus DC 3V. Tentu bisa, dengan merubah posisi potensi dan diukur multimeter. Tapi anda tidak bisa menaikan tegangan dari 5V ke 6V dengan alat ini. Karena 5V ke 6V DC adalah menaikan tegangan dan bukan menurunkan tegangan.

Demikian juga dengan XL6009.
Dapat menaikan tegangan dari 5V ke 9V DC atau 7.4V DC. Tetapi sumber power dari 5V DC tidak dapat diturunkan menjadi 3V DC dengan alat XL6009. Karena fungsi sirkuit tersebut untuk menaikan tegangan, dan bukan menurunkan tegangan voltase DC.

Untuk apa pengunaan step up dan step down DC to DC ini, manfaatnya dapat dilihat dibawah ini.

Untuk step down - Menurunkan tegangan DC.
  • Kipas pendingin computer agar tidak terlalu berisik dapat diturunkan voltase sampai 9-10V DC dari sumber input 12VDC
  • Adaptor 12V DC dapat diturunkan menjadi 9V. Misalnya dimanfaatkan untuk power modem yang membutuhkan power 9V DC sementara hanya tersedia adaptor 12V.
  • Adaptor biasa dapat 9V diturunkan ke 5V, misalnya untuk mengisi smartphone atau powerbank.
  • Atau menurunkan power DC 5V ke 3,7V DC seperti power baterai lithium dan kebutuhan bagi power tegangan lampu LED sekitar 3.0V sampai 3,7V DC
  • Menyalakan lampu LED 9V dari sumber powerbank 5V
  • Bahkan untuk mengantikan power baterai alat elektronik seperti mobil mobilan, alat cukur dan lainnya.

Untuk step up - Untuk menaikan tegangan DC.
  • Bila memerlukan power DC 9V, sedangkan sumber power hanya tersedia 5V. Dapat dirubah ke input 5V menjadi 9V dengan sirkuit PCB Step-up.
  • Menaikan sumber power 5V DCdari powerbank menjadi 6 V DC pada lampu emergency sebagai penganti baterai AA atau Baterai Accu
  • Menaikan sumber power 9V DC menjadi 12V DC untuk adaptor modem atau perangkat lain.
  • Merubah arus DC baterai Lithium 3.7V DC menjadi 3  x 1,5V = 4.5V DC seperti baterai mainan anak anak.

Dan banyak lagi fungsi kedua perangkat tersebut. Asalkan beban ampere tidak melewati batas yang disarankan.

Dibawah ini bagan dari input dan ouput. Input DC dapat mengunakan baterai, adaptor, powerbank atau baterai lithium. Output nantinya di gunakan untuk perangkat elektronik, pengisian baterai powerbank lain, senter LED dan lainnya.


aplikasi untuk menaikan dan menurunkan tegangan DCC

Aturannya, selama input dan output sesuai tabel diatas. Dan beban (current) tidak melewati batas ketentuan. PCB board tersebut dapat dimanfaatkan untuk memberikan power ke komponen atau alat elektronik.

Selanjutnya test Cara merangkai sirkut PCB board dalam pemakaian sehari hari seperti menurunkan voltase DC atau menaikan voltase DC