WhatsApp Business terpisah Whatapp mulai unjuk gigi untuk usaha kecil


Software | 19 November 2019

Komunikasi ke pelanggan dengan Whatsapp Business

WhatsApp Business ditujukan untuk usaha dan memudahkan terhubung ke pelanggan.

WhatsApp Business sudah dapat di download untuk user UK, US, Mexico, Italia, dan Indonesia.

Diperkirakan akan dibuka untuk seluruh dunia minggu depan.



Usaha kecil dapat terbantu dengan aplikasi mereka sendiri.

Memberikan informasi penting ke pelanggan mengunakan Whatsapp Business

Seperti kontak email, pesan dan informasi lain dapat ditampilkan pada aplikasi.

Data yang dapat ditampilkan dari perbedaan Whatsapp Business vs Whatsapp Messenger
Profil usaha, pelanggan dapat melihat informasi, seperti alamat situs, lokasi dan kontak.

Pesan masuk dapat diketahui bila pemilik bisnis sedang tidak dapat dihubungi.

Nomor telepon dapat mengunakan nomor telepon rumah / fix line agar pelanggan mengetahui kontak usaha.



Whatsapp Business dan Whatsapp messenger dapat berjalan bersam sama di ponsel yang sama. Tapi keduanya harus terpisah dengan nomor berbeda.

WhatsApp Business tersedia juga dengan basis WEB.

Penguna dapat mengirim dan menerima pesan langsung dari computer.

Untuk penguna biasa, dapat mengunakan Whatsapp biasa sebagai aplikasi komunikasi.

Sedangkan penguna yang memiliki bisnis usaha kecil, dapat memanfaatkan layanan WhatsApp Business

Whatsapp mulai mencari keuntungan Agustus 2018
Khusus untuk perusahan yang membutuhkan fitur API Whatsapp Business.
Tetapi hanya layanan untuk mengkonfirmasi pengiriman, pengingat janji, atau tiket acara.
penguna juga dapat mengirim pesan ke layanan Whatsapp Business untuk mengajukan pertanyaan, atau menangapi pesan secara gratis tapi dalam rentang 24 jam.
Target pasarnya hanya untuk layanan perusahaan besar atau layanan e-commerce

+ Whatsapp Business

November 2019 dampak Whatsapp Business terlihat di India

WhatsApp Business diluncurkan 2018 dan sejak itu memiliki lebih dari 5 juta pengguna di platform ini.

    Menurut data yang dibagikan oleh WhatsApp India kepada Business Insider, 78% UKM di WhatsApp juga telah mendaftarkan mendapat pertumbuhan penjualan.
    Sementara itu, 80% UKM di WhatsApp di India percaya platform ini memungkinkan mereka menjual produk atau layanan di kota, negara bagian lain.

WhatsApp mungkin terlibat banyak kontroversi di India hari ini, tetapi fokus perusahaan pada usaha kecil dan menengah di negara itu tetap tidak terganggu - dengan WhatsApp Business.

Selama pembicaraan di KTT Bisnis Global TiE, kepala WhatsApp India Abhijit Bose juga berbicara tentang fokus platform pada bisnis kecil India.

“Kami sebenarnya telah mencoba untuk berinvestasi dan mendukung banyak ekosistem di India. Kami bekerja dengan NITI Aayog di salah satu program mereka, kami juga menghadapi tantangan - tantangan startup WhatsApp di mana kami memberikan cek pertama ke beberapa bisnis kecil. Negara ini akan tumbuh ketika ekosistem bisnis kecil tumbuh, ”katanya saat diskusi panel di KTT.



Kabadiwala - sebuah startup yang secara harfiah melakukan apa yang dikatakan namanya, mengambil sampah dari rumah ke rumah, dihadapkan pada teka-teki - bagaimana menjangkau jutaan rumah yang berurusan dengan sampah.

Startup beralih ke layanan WhatsApp Business.. "Banyak orang menggunakan WhatsApp dan merasa sangat mudah untuk berkomunikasi, jadi kami pikir kami akan membuat proses pemesanan lebih mudah dan memungkinkan pengguna kami mengirim pesan ke akun WhatsApp Business kami untuk permintaan pengambilan," kata Anurag Asati, pendiri , Kabadiwala.

Sekitar 60 persen permintaan pickup mereka hari ini datang melalui WhatsApp. Dia juga mengatakan mereka telah melihat peningkatan 40 persen dalam penjualan setelah menggunakan aplikasi WhatsApp Business.

Menurut data yang dibagikan oleh WhatsApp India kepada Business Insider, 70% UKM di WhatsApp di India mengatakan mereka membangun bisnis mereka di platform, sementara 77% bisnis UKM di WhatsApp di India telah mampu merekrut lebih banyak karyawan saat mereka tumbuh setelah bergabung setelah platform.

India memiliki lebih dari 400 juta pengguna WhatsApp, yang membuatnya sangat memudahkan bagi usaha untuk menjangkau basis pelanggan yang besar.

Cuir Ally, merek barang kulit mewah yang mengklaim telah membangun dompet pintar anti-pencurian pertama yang didukung teknologi India juga menggunakan bisnis WhatsApp untuk pertumbuhan.

"WhatsApp telah menjadi game-changer besar bagi kami," kata salah satu pendiri T.S Sathyaraj.

Setelah menambahkan widget WhatsApp di situs web mereka, konversi mereka meningkat 10% setelah mereka beralih dari perangkat lunak live chat tradisional. Sathyaraj menambahkan bahwa 30 persen pesanan masuk melalui tautan di situs web mereka yang menghubungkan pelanggan secara langsung ke WhatsApp.

Penggunaan bisnis WhatsApp juga memungkinkan individu untuk berubah menjadi pengusaha. Saat ini, WhatsApp memungkinkan UKM di berbagai sektor seperti ritel, makanan dan minuman, kerajinan, teknologi, pendidikan, layanan pengiriman, produk bayi, pertanian, dan pakaian.

Bisnis dan startup yang baru menggunakan WhatsApp sebagai mode komunikasi yang efektif untuk menjangkau konsumen mereka.

Selain itu, 78% UKM di WhatsApp juga mencatat pertumbuhan penjualan, sementara 80% UKM di WhatsApp di India percaya platform ini memungkinkan mereka untuk menjual produk atau layanan di dalam atau sampai keluar kota.

No Broker adalah platform real estat yang menghubungkan pemilik dan penyewa secara langsung. Ini telah membuat saluran di WhatsApp di mana orang dapat mendaftar properti mereka.

“Jadi bagi kami pertanyaannya adalah - bagaimana kita menjangkau pemiliknya? Bagaimana kita menjangkau penyewa? Pemilik berada di suatu tempat antara 45-50 plus yang memiliki rumah, bagaimana kita berkomunikasi dengan mereka? Jadi di situlah WhatsApp memainkan peran penting karena satu hal sebelumnya, WhatsApp Business API - yang hilang di India adalah saluran di mana komunikasi dua arah dapat terjadi selain suara, "kata Akhil Gupta, pendiri No Broker di panel KTT TiE , tentang cara mereka menggunakan WhatsApp.

Berita terkait
Ketika menginstall aplikasi, akan diberitahu Permission. Aplikasi akan memberikan informasi apa yang dibutuhkan untuk mengakses aplikasi, apakah di Baca. Google mengumumkan aplikasi nakal siap siap dikeluarkan. Update Juli 2019. Aplikasi dari India meminta Permission tidak masuk akal. Walau di block tetap bisa mengambil data dari smartphone.

Google File Go atau Files by Googlefile manager Android, dapat mentranfer mengunakan wireless smartphone langsung. 2 smartphone dapat saling terhubung. Fitur tambahan backup ke Google Drive. Membersihkan file sampah Junk Files di smartphone Android dengan rekomendasi.  Update Des 2018 dapat mengakses USB OTG storage, atau ekternal USB dari aplikasi



Skyline - Live Wallpaper With Global 3D Terrain. Wallpaper di depan layar Android ini seperti langsung menampilkan posisi keberadaan pemilik smartphone. Menampilkan peta kontur 3D melalui gambar MapBox

Aplikasi Imo Messenger Android telah di download setengah miliar kali di Play Store. Ada yang menarik dari aplikasi ini. Permission yang dibutuhkan juga tidak banyak dan realtif umum. Hanya 6MB saja, stiker dan grup. Indonesia sudah rangking 10

Memerika file APK Android dengan browser sebelum di Install. Beberapa aplikasi APK Gratis seperti APK versi Pro banyak yang dimodifikasi, dan diberikan gratis. Tapi apakah aman download APK gratis tersebut. Beberapa tidak, bagaimana memeriksa dengan computer sebelum di install ke smartphone Android

Windows Firewall Control memblok akses software yang diam diam akses ke internet. Blok dapat di pilih untuk masing masing software. Fungsi utama untuk menghentikan akses software tanpa kita tidak ketahui. Update versi 5.0.1

Aplikasi Family Link dapat meremote smartphone lain untuk dikendalikan dari jarak jauh. Seperti mematikan akses, melihat berapa lama smartphone digunakan. Aplikasi untuk kontrol anak anak dari smartphone orang tua



Memeriksa malware dari layanan Google dengan Google Play Protect dapat diaktifkan dari smartphone. Sekarang dapat diperiksa apakah ada aplikasi berbahaya di smartphone. Cara setting Google Play Protect.

10 layanan Chatting memiliki perlindungan privasi berbeda. Aplikasi messenger apa yang paling aman. Whatsapp, Facebook Messenger, Telegram, iMessage, Line dan aplikasi lain. Perubahan sistem aplikasi chatting dengan fitur Enskripsi, ada yang baru menerapkan sistem keamanan chatting pada tahun ini




No popular articles found.