Bintang meledak IPTF16geu bisa terlihat akibat lensa gravitasi di alam semesta


Kategori : Science | Date : 21 April 2017
Karena cahaya supernova melewati sebuah galaksi muncul 4 gambar
Sebuah bintang IPTF16gau meledakdan menjadi sebuah supernova.

Tetapi bintang tersebut terlihat sangat jauh, mendadak tampak dengan intensitas 50x lebih terang.

Cerita awalnya ketika sebuah pusat observasi melihat cahaya di bulan September 2016. Ariel Goobar seorang peneliti kosmologi dan fisik dari universitas Stockholm menemukan cahaya dengan intensitas yang sangat terang sampai 50x lebih.

Dia menghubungi koleganya untuk menelaah lebih lanjut sumber cahaya tersebut dan mengukur keberadaannya.

Hasil temuannya disebut supernova IPTF16gau atau sebuah bintang yang meledak.

Keunikan gambar yang diterima oleh teleskop bukan berbentuk 1 cahaya, tapi 4 cahaya.

Mengunakan fasilitas di Palomar dimana memiliki 10x lebih efisien

Tim ini akhirnya dapat menjawab dari mana asal 4 cahaya tersebut. Cahaya berasal dari sebuah ledakan bintang IPTF16geu dalam proses supernova. Kebetulan cahaya bintang tersebut mengarah ke bumi dan terlihat oleh teleskop. Tetapi cahaya yang melintas berubah menjadi 4 cahaya terpisah dan mengalami pembesaran sampai 50 kali lebih tinggi.

Menjadi pertanyaan bagaimana bintang tersebut muncul dan mencapai 50 kali pembesaran.
Jarak bintang tersebut terletak 4,3 miliar tahun cahaya untuk mencapai Bumi. Karena bintang tersebut dibelakang sebuah benda, mungkin sebuah black hole yang ada di depannya hanya 3000 tahun cahaya. Cahaya dari bintang melintas ke bumi seharusnya tertutup oleh sebuah black hole. Tapi bukan terhalang, malah bias dan mengalami pembesaran gambar menjadi 50x lebih besar.

Dari sana cahaya bintang berubah menjadi 4 karena efek gravity lensing atau lensa gravitasi.



Bintang meledak IPTF16geu bisa terlihat akibat lensa gravitasi di alam semesta

Kejadian munculnya sebuah benda menjadi 4 sudah umum di alam semesta akibat lensa gravitasi. Dimana cahaya terhalang oleh benda seperti black hole dan terpecah menjadi 4 bahkan melingkar. Dengan efek lensa gravitasi lensa, sebuah benda yang sangat jauh bahkan tidak terlihat dapat muncul dan ditangkap oleh teleskop.
Tapi kali ini peristiwa cukup langka. Karena bintang yang meledak tersebut cukup dekat dengan sebuah lubang hitam yang jaraknya 3000 tahun cahaya.

Beberapa galaksi yang sangat jauh, sangat redup dan tidak sulit tertangkap keberadaanya oleh teleskop sering muncul akibat cahaya yang terhalang oleh sebuah galaksi atau black hole sebelum dilihat oleh teleksop di Bumi.

Hanya kali ini bukan sebuah galaksi, melainkan sebuah supernova dari ledakan bintang IPTF16geu.

Berita terkait
Sebuah bintang pulsar bergerak dengan kecepatan 1100 km perdetik. Bagaimana bintang pulsar tersebut dapat berpindah di galaksi Bima Sakti. Dan mendorong bintang pulsar tersebut sampai keluar dari tempatnya berasal akibat sebuah supernova. Jejak bintang pulsar dapat dipelajari dengan teleskop Fermi.

Dua bintang biner Bintang R Aquarii sedang bertarung. Satu bintang katai putih adalah bintang mati, dan bintang kedua adalah bintang lebih besar ukurannya terus diganggu. Bahkan materi bintang raksasa merah tertarik oleh gravitasi bintang yang lebih kecil. Suatu hari nanti bintang raksasa merah akan habis dan tersisa si bintang lebih kecil.



Sebuah bintang MWC 758 adalah bintang muda yang baru lahir. Dan sedang membentuk tata surya, terlihat terdapat sebuah cincin dengan 2 lingkarang yang menyala. Cincin tersebut adalah calon protoplanet, setidaknya sudah tampak 2 planet baru akan hadir di orbit bintang MWC 758

Miika Pursiainen dari University of Southampton menunjukan penemuan baru dalam presentasi bersama ESA dan ilmu ruang angkasa pada 3 April lalu. Sesuatu yang sangat terang terjadi. Tapi bukan ledakan sebuah bintang atau dikenal dengan nebula. Ilmuwan mengapa cahaya yang mendadak terang terjadi.

Bintang HD 240430 adalah sebuah tata surya dimana disana terdapat 2 bintang biner. Peneliti percaya 15 planet seukuran bumi ditelan oleh salah satu bintang. Apa penyebab planet akhirnya masuk ke dalam bintang. Penelitian ini mirip seperti sejarah Yunani dengan dewa Kronos

Pada tahun 1437 seorang astronom melihat cahaya seperti bintang meledak, tapi menghilang setelah 2 minggu kemudian. Misteri hilangnya cahaya bintang tersebut menarik dipelajari kembali, sampai peneliti dapat menjawab apa yang terjadi pada tahun tersebut.

Di tahun 2012 teleskop VLT akhirnya terdokumentasi dengan baik. Dan bintang terbesar di galaksi kita yang pernah ditemukan dan diukur adalah bintang UY Scuti.  Mengalahkan rekor ukuran bintang Betelgeuse, VY Canis Majoris dan NML Cygni, yang ukurannya juga sangat besar.



2 lubang hitam yang disebut PG 1302-102, adalah keberadaan 2 lubang hitam biner yang saling mengorbit. Jarak keduanya seperti matahari ke pluto. Tetapi dampak gravitasi keduanya terlihat begitu kuat.

Galaksi yang dilihat dari atas dengan sudut bumi, maka terang di bagian inti galaksi. Galaksi dari sudut miring, dapat dipelajari adalah struktur lengan galaksi dan ukurannya. Bagaimana bila galaksi terlihat tepat dari sisi samping.

Di tahun 2010, Pan-STARRS1 atau Panoramic Survey Telescope and Rapid Response System mulai mengambil gambar. Sampai seluruhnya selesai, dapat dicetak sepanjang 2,4km. Bahkan memerlukan kaca pembesar untuk melihat objek yang tersembunyi

Astronom melihat sebuah lubang hitam bergerak liar di sebuah galaksi. Ukuran lubang hitam yang diberi nomor XJ1417 + 52 tersebut diperkirakan mencapai 100 ribu kali dari massa matahari, yang biasanya ada ditengah galaksi. Cukup aneh bila sebuah lubang hitam berukuran besar bisa berada disisi luar sebuah galaksi.

Membutuhkan waktu sekitar 1000 jam untuk menangkap seluruh kombinasi cahaya yang begitu jauh. Diperkirakan baru berusia 5 miliar tahun  setelah terjadi Big Bang. Atau jauhnya mencapai 8-9 miliar tahun dari Bumi, mengingat usia alam semesta saat ini sekitar 13,8 miliar tahun.




No popular articles found.