Penyakit katarak Dr. Sanduk Ruit mengobati 130 ribu pasien sampai 2019


Green | 10 September 2019

Pengobatan katarak mungkin tidak lagi dengan operasi


September 2019
Dr. Sanduk Ruit, dokter spesialis mata dalam misi mengembalikan penglihatan bagi orang buta diNepal. Dia adalah direktur eksekutif Institute of Ophthalmology Tilganga nirlaba di Kathmandu, Nepal

Dia telah mengadopsi teknik bedah inovatif untuk katarak dan sering bepergian untuk melakukan operasi.
Brjalan hingga tujuh hari mengangkut peralatan bedah agar menjangkau pasien yang tinggal di desa-desa paling terpencil di Nepal.
Disini cerita menarik dengan Dr. Ruit yang tidak disebutkan , mengapa dia melakukan ini?
Dia kehilangan keluarganya karena penyakit yang dapat diobati, tetapi tidak memiliki akses ke perawatan kesehatan.
Untuk itulah dia pergi menjelajah ke daerah terpencil, untuk menjangkau pasiennya.

Tahun 2019 telah mengoperasi lebih dari 130.000 pasien. Setahun Dr Sanduk melatih sekitar 15 dokter baru.

Satu dokter dari Indonesia ikut pelatihan selama 1 bulan bersama Sanduk di Nepal. Dr Yoice Cloudina Dan kembali ke Indonesia untuk pengobatan di Nias. Terakhir bertugas di rumah sakit umum daerah Gunung Sitoli Nias.
Setiap pagi pasien menunggu di RSUD Sitoli, selesai, Pagi hari kemudian pasien kembali menunggu.

Hasil kerjanya dibuat film dokumenter Great Big Story. Serta film dokumenter dari Al Jazeera



2015 November.
Pengobatan katarak untuk masyarakat miskin masih mengunakan teknologi medis konvensional.



Dr Sanduk Ruit mungkin juara di dunia kesehatan dalam melawan kebutaan karena mata katarak. Mampu mengoperasi katarak dalam 15 menit, biaya $25 untuk satu mata. Sekitar 246 juta orang mengalami gangguan penglihatan, diperkirakan 39 juta permanen karena gangguan mata katarak.

Operasi Dr Sanduk Ruit bukan teknologi yang rumit, bahkan lebih mirip teknik sederhana tapi tetap seperti teknik kedokteran barat. Kabar baru teknik Dr Sanduk Ruit akan dibawa ke pendidikan barat untuk melawan penyakit katarak.

Seorang mahasiswa kedokteran dari Stanford Austin datang ke Hetauda Nepal Selatan. Dia melihatDr Sanduk Ruit mengobati 102 pasienya dalam sehari.
Pasien di suntik anestesi lokal, Dr Sanduk Ruit mulai memeriksa bagian mata dengan mikroskop lalu mengunakan sayatan kecil dan menarik keluar bagian katarak yang menutup mata.

Dr Sanduk Ruit lalu memasukan lensa kecil ke dalam mata dan operasi selesai untuk satu mata. Satu mata hanya dikerjakan dalam 5 menit, dan waktu operasi hanya 15 menit satu pasien. Lalu kedua mata pasien ditutup perban.

Cerita Dr Sanduk Ruit sempat tidak dilirik oleh medis modern, karena dokter di negara barat mengunakan mesin yang rumit untuk operasi mata. Bagi negara miskin dan berkembang, tidak mungkin rumah sakit membeli mesin yang mahal. APa lagi menangai pasien di daerah terpencil seperti Nepal

Dr Sanduk Ruit bekerja bersama dengan yayasan kesehatan lain seperti Aravind Eye Care System India. Salah satu lembaga luar biasa yang mengoperasi 280 ribu pasien katarak tahun lalu. Dan menyempurnakan sayatan mikro untuk operasi katarak tanpa jahitan.

Berita Dr Sanduk Ruit ini sudah masuk American Journal of Ophthalmology. Disebut tekniknya sama seperti ilmu kedokteran barat, dan keberhasilan 98% (hanya dalam waktu 6 bulan). Perbedaannya teknik Sanduk sangat cepat dan jauh lebih murah.

Dr Geoffrey Tabin spesialis mata dari univertas Utah Moran Eye Center mengatakan hasilnya fantastis. Dr Tabin belajar dengan Dr Ruit untuk menghilangkan katarak samping. Teknik seperti ini di Salt Lake City, peralatan rumah sakit harus dibeli hampir 1 juta dollar.

Mesin operasi katarak di Amerika tidak dapat digunakan sepenuhnya di Amerika. Misalnya katarak terlalu besar, bahkan standar operasi katarak manual kalah dengan teknik Dr Ruit.

Dr Tabin adalah seorang pendaki gunung yang kebetulan, dan bekerja di badan amal. Dia mendukung kerja Dr Ruit agar tekniknya dapat digunakan di negara miskin lain. Dengan kerjasama keduanya akhirnya mereka membuat situs Cureblindness.org untuk membantu orang lain. Dan membuka donasi untuk membantu memerangi katarak

Kembali ke Dr Ruit, bukan saja mengembangkan teknik operasi. Sekaligus teknik perawatan mata keseluruhan.  Dia mendirikan yayasan Tilganga yang membantu 30 ribu pasien setiap tahun. Setengah pasien diberikan biaya, setengahnya gratis untuk masyarakat tidak mampu.
Tilganga juga membuat lensa kecil, setahun dibuat 450 ribu lensa untuk pengobatan katarak. Satu lensa mata hanya $3, dibanding di barat $200. Kualitasnya sangat baik, dan sudah di ekspor ke 50 negara bahkan beberapa ke Eropa.

Nama Dr Ruit juga dikenal oleh Dr.David Chang sebagai mantan direktur yayasan American Society of Katarak. Dia mengatakan Dr Ruit adalah salah satu dokter paling penting di Dunia. Memiliki situs dan yayasan sendiri www.tilganga.org

Dr Ruit operasi satu mata katarak $25

Tahun 1986 bekerja dengan Ruit dan Fred Hollow mengembangkan strategi pembuatan lensa murah untuk katarak.


Tahun 1995, Ruit dan Fred  mengembangkan disain lensa baru yang lebih murah. Mengoperasi 90 ribu pasien di seluruh dunia. Dengan harga lensa $5, obat $3. Dibanding produk import $150.
Tahun 2006 mengobati pasien 1000 di Korea Utara dan memberikan pelatihan.
Tahun 2010, digunakan di 60 negara lebih.

Usia Dr Ruit lahir tahun 1955 dan menjadi dokter amal, dia tinggal di daerah terpencil di timur Nepal dan belajar kedokteran dari India.

Ketika perban pasien dibuka oleh Dr Ruit, satu pasien yang diliput matanya mulai berkedip. Dan melihat pertama kali setelah mengalami gangguan mata bertahun tahun. Thuli Maya seorang pasien tersenyum, dahulu saya harus merangkak sekarang saya bisa bangun dan berjalan lagi.

Disatu sisi kadang kita sering mendengar adanya yayasan kesehatan yang membutuhkan dana. Mungkin meremehkan bahwa uang yang disumbangkan untuk yayasan internasional belum tentu cukup dana memberikan bantuan ke pada masyarakat. Nyata seperti berita Dr Ruit, biaya bukan kendala karena dia mampu memberikan operasi hanya $25 untuk satu mata.

Februari 2019
Obat tetes untuk katarak selangkah lebih dekat dengan senyawa yang baru di identifikasi.
Peneliti telah berhasil mengetahui bahan kimia yang bisa mengembalikan transparansi lensa. Menjadi teknik dengan bahan lain dari bahan lanosterol.

Jason Gestwicki, PhD, asisten profesor kimia farmasi di University of California-San Francisco (UCSF) baru baru ini menerbikan temuan mereka di Science.

Dalam studi yang diumumkan Jason, obat tetes mata dapat melarutkan kristal protein yang mengumpal dan mengaburkan pandangan pada mata dengan cairan kimia khusus.
Peneliti UCSF menambahkan kristal-kristal yang berkelompok atau disebut Amiloid memiliki sifat lebih sulit dicairkan.
Tim Jason mengunakan proses fluorimetri untuk memindai yang disebut HT-DSF. Sebuah metode dimana protein dapat mencair pada titik lebur protein.
Dengan mencoba 2.450 senyawa, dan dipersempit menjadi 12 senyawa untuk membantu mengurangi titik lebur amiloid sampai di kisaran normal.
Bagian cairan kimia tersebut seperti di kelas Sterol.

obat tetes katarak, dari UCSF Compound 29

Peneliti melakukan pengujian dari 32 jenis sterol dan mengidentifikasi satu sebagai senyawa ke 29. Bila senyawa tersebut ditambahkan ke obat tetes mata, maka dapat melarutkan amiloid. Sehingga mata dapat melihat kembali.

Kabar baik tersebut berhasil di uji pada tikus, dimana obat tetes mata dapat mengembalikan sebagian gangguan katarak pada mata tikus.
Bila dapat memperbaiki katarak pada manusia. Nantinya dapat membantu penyakit Alzheimer yang juga terkait dengan protein amiloid.

Article Series

This article is part 1 of a 2 part series. Other articles in this series are shown below:
  1. Penyakit katarak Dr. Sanduk Ruit mengobati 130 ribu pasien sampai 2019
  2. India mengapa pestisida berakibat fatal bagi penduduk desa

Berita terkait
Kanker kedua jumlahnya kembali meningkat. Data kesehatan di Amerika menunjukan 1 dari 5 kasus penyakit kanker, adalah pasien yang pernah terkena kanker dan harus kembali pendapatkan perawatan setelah terdiagnosis memiliki kanker kedua. Salah satu penyebab bahan akrilamida pada makanan yang di bakar

Olahraga dan kesehatan, usia 80 tahun memiliki kekebalan tubuh usia 20 tahun. Mampu menghindari penyakit, seperti sebuah pil alami. Aktivitas fisik ternyata meningkatkan kemampuan sel T lebih aktif. Salah satu rahasia dari tubuh manusia



Akibat nyeri otot setelah berolahraga dapat terjadi sampai satu atau dua hari. Kejadian ini dapat terjadi dari atlet profesional sampai mereka yang berjalan di tangga. Bagaimana menghindari nyeri otot yang disebut DOMS

Pasien yang sekarat membutuhkan peralatan ECMO, tapi mesin tersebut jaraknya 450km di rumah sakit terdekat. Tanpa mesin pendukung tersebut dipastikan pasien akan meninggal. Bagaimana tim medis mengirim peralatan medis dengan jet tempur, hanya 25 menit sampai

Tulang belakang perlahan akan membungkuk, karena kebiasaan orang duduk di depan computer dengan posisi tidak benar. Perlahan tulang belakang akan membengkok, dan postur tubuh berubah seperti tertekan turun. Ada cara sederhana dengan 3 menit untuk memperbaiki posisi tulang belakang

Saran olahraga selama 30 menit setiap hari tidak cukup. Khususnya mereka yang bermasalah pada kesehatan seperti darah tinggi dan jantung. Butuh 2 sampai 4 kali dari rekomendasi dokter. Seperti data penelitian terbaru.

Desa Gama di Guanxi memiliki rahasia umur panjang. Terakhir ada 17 orang berusia 100 lebih disana. Walau saat ini hanya tersisa 2. Banyak turis datang dan mencari jawaban mengapa penduduk disana sehat. Rahasianya lebih sederhana.



Ini cerita dari India, ketika orang sakit jantung biasanya terlambat di tolong. Terlebih kota Mumbai yang macet, sama saja  bencana bagi penderita jantung. Dokter di rumah sakit KEM beralih dengan sistem lain dengan teknologi internet.




No popular articles found.