Gedung tertinggi di dunia Burj Khalifa ternyata memiliki rahasia kecil. Ada bagian yang tidak bisa di tinggali oleh manusia. Ketinggian gedung dibuat untuk memecahkan rekor saja, sedangkan bagian yang bisa dihuni hanya dibagian bawah.

Satu pengumpulan data tentang gedung tinggi menyebutkan, hampir semua gedung diatas ketinggian 300 meter memiliki tempat kosong. Burj Khalifa memiliki tinggi 830 meter dari bawah sampai ke puncak menara. Hanya saja 244 meter diatas adalah tempat kosong. Bila dihitung dalam tingkat hunian, maka Burj Khalifa hanya memiliki ketinggian kurang dari 600 meter yang bisa dihuni dengan layak. Tidak dijelaskan mengapa disebut tidak layak huni. Mungkin sebagai restoran saja, atau tempat hiburan. Dan pada jam tertentu akan tutup lalu semua yang diatas akan turun ke lantai lebih rendah. Bagian paling tinggi hanya di isi untuk aula atau tempat pengamatan sampai bagian menara.

Gedung Empire Stated dan Chyrsler sama saja, mereka membuat menara untuk meningkatkan tinggi gedung. Bahkan gedung America Tower di New York memiliki masalah pada tingkat kurang efisien yang serius. Dari konstruksinya, hanya 63% dari ketinggian gedung yang layak dihuni, sisanya mubazir.

Dibawah ini data dari CTBUH.

  • Burj Khalifa, sekitar 244 meter atau 29% ketinggian gedung tidak dapat ditinggali.
  • Zefeng Tower, 133 meter atau 30%
  • Bank of America Tower, 131 meter atau 36%
  • Burj Al Arab, 123 meter atau 39%
  • Emirates Tower One, 99 meter atau 31%
  • New York Times Tower, 99 meter atau 31%

Click gambar untuk zoom


Bayangkan saja bila harus tinggal atau bekerja di sebuah gedung dengan ketinggian 700 meter diatas tanah. Setiap melihat kaca jendela dan hanya terlihat awan.